Pemilu 2019

Ini Alasan Jokowi Butuh Cawapres Seperti Nasaruddin Umar

Pilpres   Kamis, 26 April 2018 | 23:05 WIB | LAPORAN: Tangguh Sipria Riang

Ini Alasan Jokowi Butuh Cawapres Seperti Nasaruddin Umar - Kantorberitapemilu.com

Joko Widodo dan Nasaruddin Umar/Net

KBPRI. Pimpinan Ikhwanul Mubalighin (IM), Nasaruddin Umar masuk bursa bakal calon wakil presiden yang berpotensi mendampingi Joko Widodo (Jokowi) jika kembali ikut Pilpres 2019. Seperti apa kans Imam Besar Masjid Istiqlal itu di ring Pilpres dari kacamata politik?

"Pak Nasaruddin Umar sangat dekat dengan representasi umat Islam. Sebuah hal yang dibutuhkan juga oleh Jokowi," ujar pengamat politik Universitas Paramadina, Hendri Satrio kepada redaksi, Kamis (26/4) malam.

Baca juga: Nasaruddin Umar Dibidik Jadi Cawapres Jokowi?

Menurut Hendri, peluang Nasar untuk terpilih sebagai bakal Cawapres Jokowi cukup terbuka. Sama seperti kesempatan kandidat yang belum memenuhi syarat lainnya.

"Saya rasa bagus ya. Kalau Nasaruddin Umar kalau terpilih, dibidik atau dicalonkan," tutur pendiri Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (Kedai Kopi) itu.

Ada dua alasan, terang Hendri, jika memang Nasar serius mencalonkan diri sebagai pasangan Jokowi di Pilpres nanti. "Pertama, bisa mewarnai demokrasi Indonesia. Kedua, peluangnya pasti ada, semua orang punya pilihan," demikian Hendri.

Seperti diketahui sebelumnya, Ketua Umum PDI Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri, menerima kunjungan balasan jajaran IM pimpinan Nasaruddin Umar, Kamis siang.

Pertemuan hari ini membahas pencanangan "Gerakan Nasional Mubaligh Bela Negara" (GNMBN). Dalam pertemuan tersebut, Ketua Umum DPP Ikhwanul Mubalighin, Mujib Khudori, berharap GNMBN bisa mewujudkan Islam Nusantara.

Di sisi lain, pertemuan tersebut juga berindikasi politis. Berdasarkan informasi yang diterima redaksi, PDIP giat melakukan pendekatan ke Nasaruddin. PDIP disinyalir berkeinginan menjadikan Ketua Dewan Syuro Ikhwanul Mubalighin itu sebagai Cawapres untuk Jokowi di Pilpres 2019. [tsr]


Komentar Pembaca