KPPG Dorong Tercapainya Kuota 30 Persen Perempuan di Pileg 2019

Pileg   Rabu, 09 Mei 2018 | 20:55 WIB | LAPORAN: Wahyu Sabda Kuncahyo

KPPG Dorong Tercapainya Kuota 30 Persen Perempuan di Pileg 2019  - Kantorberitapemilu.com

Partai Golkar/Net

KBPRI. Kesatuan Perempuan Partai Golkar (KPPG) mendorong tercapainya kuota 30 persen perempuan dalam menghadapi Pemilu Legislatif 2019.

"KPPG secara maksimal memenuhi kuota 30 persen dengan menempatkan caleg-caleg perempuan potensial di Pileg 2019," kata Ketua Umum KPPG Hetifah Sjaifudian dalam Konsolidasi Nasional Fungsionaris Perempuan Partai Golkar bertema 'Strategi Efektif dan Cerdas Menjadi Pemenang' di Kantor DPP Golkar, Jakarta, Rabu (9/5).

Menurutnya, KPPG juga membentuk sistem pendukung untuk memaksimalkan perolehan suara oleh caleg-caleg perempuan dari partai beringin.

"KPPG memiliki program kerja prioritas dalam memberikan bekal bagi para caleg perempuan dalam memenangkan pileg tahun depan dan tentu harus diberikan support secara maksimal," ujar Hetifah.

Untuk itu, KPPG juga memfasilitasi penguatan kader dan pemilih dengan mengundang berbagai pakar di bidang hukum, pemenangan pemilu, komunikasi, dan media untuk memberikan masukan yang bersifat teknis kepada caleg Golkar.

"Hal itu dimaksudkan untuk melakukan penguatan secara menyeluruh. Yaitu melakukan penguatan diri kader, penguatan partai politik, penguatan kebijakan dan penguatan pemilih perempuan," jelas Hetifah.

Berdasarkan pengalaman di pemilu sebelumnya, secara umum KPPG mencatat bahwa perempuan dalam politik masih memiliki kelemahan-kelemahan.

"Perempuan dalam politik masih lemah, rentan dicurangi dalam sistem pemilu terbuka, keterbatasan logistik, keterbatasan stamina dan kalah bersaing dengan caleg laki-laki dalam mempengaruhi pemilih. Sehingga tingkat keterpilihan caleg perempuan belum maksimal," papar Hetifah.

Oleh karena itu, dia menyerukan kepada seluruh kader perempuan Golkar agar terus dan konsisten mendorong kemajuan perempuan di Pemilu 2019.

"KPPG merumuskan kegiatan konsolidasi hingga ke daerah. Kegiatan workshop dan upaya pendampingan oleh lembaga yang diharapkan dapat mengantarkan para fungsionaris dalam memenangkan Pemilu 2019," demikian Hetifah. [wah]


Komentar Pembaca