Pemilu 2019

Kasus OTT KPK Dua Kader PDIP Tak Berdampak Pada Pemilu

Pilpres   Sabtu, 09 Juni 2018 | 02:46 WIB | LAPORAN: Soraya Novika

Kasus OTT KPK Dua Kader PDIP Tak Berdampak Pada Pemilu - Kantorberitapemilu.com

Megawati Soekarnoputri/Net

KBPRI. Kasus Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK terhadap dua kader PDIP tidak akan banyak berdampak pada pilihan publik di Pemilu 2019 mendatang. Keduanya, yaitu Bupati Tulungagung, Syahri Mulyo dan Wali Kota Blitar, Muhammad Samanhudi Anwar yang diduga terlibat kasus suap.

Menurut pengamat Politik dari Universitas Al-Azhar Jakarta, Ujang Komarudin menilai kasus tersebut tak berdampak pada Pemilu 2019 dikarenakan ada magnet utama di partai tersebut. Yaitu, sosok Megawati Soekarnoputri yang sudah dikenal publik sebagai keturunan kandung Presiden RI Pertama, Soekarno.

"Tidak terlalu berdampak, karena kepemimpinan Megawati di PDIP masih menjadi magnet pemilih sebab Megawati keturunan Soekarno," ujar Ujang dilansir dari Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (8/6).

Kasus OTT KPK sendiri, dinilainya hanya bagian dari dinamika politik dan hukum serta resiko jabatan seorang politisi.

Lebih lanjut ia berpandangan, alasan lain yang membuat kasus ini tak cukup kuat untuk menjatuhkan PDIP adalah faktor membudayanya silsilah korupsi dalam pemerintahan Indonesia sendiri, yang tak kunjung ada perubahan hingga berujung pada tumbuhnya sifat pesimistif di tengah-tengah masyarakat.

"Masyarakat sudah terlanjur pesimis, walaupun korupsi merupakan kejahatan luar biasa. Namun dalam keadaan tertentu masih diterima oleh masyarakat. Oleh karena itu tidak heran jika pada Pilkada yang lalu, calon kepala daerah yg ditangkap KPK pun masih terpilih," tandasnya. [tsr]


Komentar Pembaca