PILKADA JAWA BARAT 2018

Tjahjo Kumolo: "Saya Tidak Mau Menjerumuskan Bapak Jokowi"

Pilkada   Selasa, 19 Juni 2018 | 10:28 WIB | LAPORAN: Hendry Ginting

Tjahjo Kumolo:

Tjahjo Kumolo/net

KBPRI. Terkesan tidak mau disalahkan atas pelantikan Komjen pol Iriawan sebagai Penjabat Gubernur Jawa Barat,  Menteri Dalam Negeri RI Tjahjo Kumolo menjelaskan kalau penunjukan  Iriawan telah mendapat persetujuan Presiden Joko Widodo.

Menurutnya langkah tersebut tidak mungkin dilakukan jika tidak mendapat persetujuan Jokowi. Disamping itu, kebijakan tersebut juga berpedoman pada peraturan perundang-undangan.

"Enggak mungkin saya mengusulkan orang kemudian menjerumuskan Bapak Presiden. Saya sesuai aturan, sesuai UU karena nama yang saya usulkan saya kirim kepada Bapak Presiden," ujar Tjahjo seperti dikutip dari Kantor Berita RMOLJabar, Senin (18/6).

Lebih lanjut Tjahjo menjelaskan sebelum mengusulkan nama Pj Gubernur Jabar pihaknya melakukan kajian pada sejumlah UU, mulai dari UU Aparatur Sipil Negara, UU Pilkada, hingga UU tentang Kepolisian, serta Permendagri tentang aturan cuti kepala daerah.

Setelah menemukan tidak ada pelanggaran, nama Iwan diajukan ke Sekretariat Negara untuk dimintakan Keputusan Presiden (Keppres).

Tjahjo mengatakan, tak masalah jika pelantikan Iriawan menimbulkan polemik di masyarakat.

Menurutnya hal tersebut biasa karena pasti ada yang setuju dan tidak setuju. Ia juga memastikan penganggatan PJ Gubernur tidak ada kaitannya dengan Pilkada ataupun politik untuk mengamankan pasangan tertentu.

"Pilkada tinggal seminggu, orang tuh curiga ada apa, enggak ada. Besok saya tanggal 22 melantik penjabat gubernur Sumut. Pencoblosannya 27. Mau bisa apa. Yang penting melayani masyarakat, tata kelola pemerintah berjalan dengan baik," ujarnya. [dry]

 


Komentar Pembaca